Dilema Perut Buncit

Standar

Tulisan ini saya sampaikan bukan sebagai kampanye #SaveBuncit atau ingin membela hak orang-orang buncit yang sering terabaikan. Juga bukan bermaksud ingin membenarkan bahwa perut buncit lebih bagus dibanding perut rata atau perut kotak-kotak acap kali jadi kebanggan tersendiri bagi si empunya. Tidak sama sekali. Tulisan ini hanyalah sebuah opini dari saya, yang mencoba mengupas secara singkat berbagai fenomena-fenomena yang terjadi di tengah-tengah masyarakat. Kenapa jadi serius begini? 🙂

Well, sebenarnya saya hanya kaget ketika saya mengenalkan calon legislatif pilihan saya *maaf* tidak kurus dan perutnya agak buncit (baca: besar V^^). Karena beliau berasal dari Partai Keadilan Sejahtera (PKS), saya kira kemungkinan banyak yang tidak suka akan membahas mengenai asal partai caleg ini, tersebab pencitraan jelek yang dilakukan media benar-benar berhasil. Tapi toh untuk hal ini saya mempunyai jawaban, karena saya suka partai ini juga berawal dari ketidaksukaan, jawaban-jawaban yang saya punya itu yang akhirnya membuat saya suka dan percaya bahwa partai ini harus dipilih pada Pemilu 2014. Tapi mungkin bukan di sini saya akan membahas. InsyaAllah dilain kesempatan saya akan mencoba membahas kenapa saya memilih PKS. Read the rest of this entry

Iklan

Siapa Bilang ini Wasir?

Standar

Terpisah jauh dari keseharian aktivitas yang biasa kita lakukan tentunya akan membuat rindu yang tak terkira. Apalagi ketika itu terpaut jauh, beda suasana, beda negeri. Jalan satu-satunya pengobat hati ya bercerita dan berdiskusi. Tapi kadang kala kesibukan tak sama, sehingga jarang bersua dengan sesama. Itu semua tak masalah. Toh, masih ada laman ini. Laman yang selalu setia menemani. Hanya si empunya yang kadang terlalu malas untuk singgah.

Hari ini saya ingin berbagi cerita tentang sebuah nama penyakit. Namanya wasir atau ambeyen, yang dalam istilah kedokteran disebut hemorrhoid. Mengapa saya ingin bercerita tentang wasir? Ya, karena tak banyak mereka yang pernah mengalami sakit di organ intim mau bercerita. Karena memang menurut sebagian orang, adanya penyakit di organ intim menandakan orang itu tak bersih. Tak 100% benar. Tapi itu juga yang saya pikir sebelumnya, hingga saya mendapati sebuah penyakit, yang sama, saya kira ini wasir. Tak ada maksud saya ingin membanggakan aib ini, saya hanya berbagi pengalaman yang pernah saya alami, sehingga setidaknya ada sedikit tambahan referensi bagi mereka yang butuh, tentang apa yang disebut wasir. Siapa yang bilang? Read the rest of this entry

Salju-Salju Kedua

Standar

Pagi ini ketika hendak memenuhi janji menghadiri acara upacara minum teh, saya teringat pesan teman Prancis tempo itu. “Bersepeda di jalanan bersalju lebih berisiko dibanding jalan.” Akhirnya saya urungkan niat menggunakan sepeda. Lalu saya pinjamkan raincoat kepada teman China yang nekat mengayuh sepeda ke lokasi acara. Saya memilih jalan sambil menggunakan payung transparan khas Jepang. Lokasinya tak jauh. Sekira 30 menit berjalan kaki untuk mencapai lokasi, di tambah dengan badai salju yang semakin lebat.

Tea Ceremony

Tea Ceremony

Sepanjang jalan saya berpapasan dengan anak-anak sekolah yang baru saja pulang. Juga melihat banyak anak-anak di depan rumah mereka. Berbagai aktivitas dilakukan. Saling lempar bola-bola salju. Bikin boneka salju, hingga hanya sekedar lari-lari di bawah guyuran salju. Semua mereka gembira. Riuh tawa begitu bergemuruh. Saya yang hanya sekelebat lewat pun ikut tertawa dibuatnya. Membayangkan saya menjadi mereka di kala kecil dulu, membayangkan semua aktivitas-akitivitas itu kelak kapan saya lakukan. Kini semua itu ada dihadapan. Saya akan melakukan aktivitas-aktivitas itu serupa saya melakukannya pada salju-salju pertama. Dengan tawa dan canda. Tapi tentu kini tawa dan canda itu tak kan lagi pernah sama. Sebab ada duka di dalamnya.

maka nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan..

Tokyo di tengah guyuran salju, 8 Rabi’ul Akhir 1435 H.

Menangisi Negeri

Standar

Untuk kali kesekian saya hampir melupakan laman ini. Kadang saya berpikir apa mungkin saya sudah malas berbagi lewat tulisan? Tapi sepertinya tidak juga. Atau mungkin karena berbagi pesan lewat facebook dan twitter lebih mudah? Hmm. Mungkin. Bisa jadi. Tersebab kisah yang coba saya bagikan tampaknya cenderung “lebih mudah” untuk dishare lewat media sosial ketimbang harus bercapek-capek menulis panjang, yang mungkin, tak banyak orang yang suka membaca panjang (atau mungkin saya mulai tak suka menulis panjang :)).

Yep. Apapun penyebabnya, setidaknya saya tak melupakan laman ini. Laman yang sengaja dibuatkan untuk saya agar bisa berbagi kisah. Kisah yang semoga menjadi pelajaran buat diri saya supaya menjadi lebih baik dan syukur-syukur ada manfaat buat orang lain. Tak ada rasa bahagia di diri, ketika tahu bahwa apa yang saya lakukan tak memberi manfaat kepada orang lain. Bukankah sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia yang lain? Read the rest of this entry

Tafakuri Alam Lewat Momiji

Standar

Cuaca pada pagi itu sangat cerah dibanding beberapa waktu yang lalu. Namun, rasa dingin cukup menusuk, walau sebenarnya musim dingin belum bermula. Di depan sebuah stasiun telah berkumpul kerumunan massa yang kelihatan “aneh” dibanding keramaian orang di stasiun tersebut. Mereka adalah masyarakat muslim Indonesia di Jepang yang kebanyakan mahasiswa. Menjelang pukul 10, orang-orang yang dianggap “aneh” itu semakin banyak jumlahnya. Sekitar 60 an orang telah terkumpul di Stasiun Takaosanguchi.

Dok: Pribadi

Dok: Pribadi

Read the rest of this entry

Celana 2000 Yen

Standar

Sebagian kawan mungkin bertanya, apa lagi ini? Hmm, entahlah. Mungkin saya rindu dengan bangsa tercinta. Saya terlalu banyak menghabiskan waktu untuk belajar, yang mungkin hanya untuk kepentingan pribadi, sehingga terlalu lama bisa belajar mencintai negeri. Tapi setidaknya saya selalu mencari cara untuk mencintai bangsa, walau hal itu sangat sulit dilakukan. Mengapa?

Kawan lihatlah bangsa kita kini. Apa yang kawan lihat? Apa yang kawan rasakan? Samakah dengan yang saya lihat? Samakah dengan yang saya rasakan? Atau sama sekali tak terlihat? Atau sama sekali tak terasa apa pun? Kalau dua terakhir ini yang kawan alami, hmm, saya benar-benar tak mengerti mengapa bisa terjadi. Tapi di hati kecil saya bertanya, “mungkinkah ibu pertiwi telah gagal mendidik putra-putri penerus?”

Sumber: Internet

Sumber: Internet

Read the rest of this entry

Lelaki Harus Bisa Memasak

Standar

Well. Tak bisa dipungkiri bahwa saya benar-benar hampir melupakan rumah ini. Lagi-lagi, ini perihal sepele. Lupa. Kadang saya juga berpikir apa pasal saya bisa lupa, karena toh pekerjaan saya belakangan ini tak sebanyak sewaktu mahasiswa S1 dulu. Hmm, entahlah. Setidaknya saat ini saya ingin berbagi cerita tentang keahlian masak saya yang ingin selalu ditingkatkan. For what?

Berbicara masalah memasak, mungkin termasuk masalah sepele bagi kaum hawa. Dalam konteks ini, saya tidak ingin membahas tentang calon ibu yang tak bisa memasak, karena itu sungguh t e r l a l u. Saya hanya ingin berbagi tentang begitu beratnya tugas para wanita, terutama dalam hal memasak. Kenapa demikian?

masakan saya V^^

Beberapa minggu belakangan ini saya sangat intensif memasak. Jika tidak masak, maka saya tak akan bisa makan dan memenuhi energi tiap hari. Tentu, tak ayal kesehatan dipertaruhkan jika ini terjadi. Saya senang memasak sudah sejak lama. Semenjak saya bermukim di Jakal Km 18,5 Jogja, saya mendapatkan pengalaman baru tentang dunia masak-memasak, kombinasi Sumatera-Jawa-Sulawesi. Dalam hal ini saya harus berterimakasih atas kebaikan Pak Charles, Pak Jusman, dan Bang Adi, yang mungkin tak akan saya temui lagi ketika saya kembali ke Jogja. Harapannya sih masih bisa ketemu, tapi tentunya masa studi kedua bapak akan bertambah. Maafkan saya. 🙂 Read the rest of this entry