Cerita Tengah Malam

Standar

Wah, bener-bener udah lama gw gak up date nih blog. Bukannya gw sombong dan sok rajin nabung, tapi memang pada dasarnya gw terlalu sibuk ngurusin orang dan ga sempat ngurusin diri gw, termasuk rumah kecil ini.

Sebenernya banyak yang pengen gw ceritain beberapa bulan belakangan ini, termasuk tentang perjalanan gw ke Kendari dan Bali. Dua kota yang beda dan gw pernah ke sana. Tapi mungkin lain kali aja ceritanya, karena membutuhkan waktu yang cukup lama. Kelamaan sedihnya karena kangen ketimbang nulisnya.

Cerita yang pengen gw ceritain ini berawal ketika gw bosen buat soal untuk olimpiade kimia tingkat SMA hingga tepat pukul 11 malam. Akhirnya gw pun memilih untuk pergi ke warnet, rencananya juga mau bikin press realese tentang acara olimpiade ini dan dikirim ke Riau Pos. Bukak FB, check email, cari kabar blogfam, liat-liat dari jauh blog gw (takut, entar dimarahin karena udah lama gak singgah), akhirnya gw pun bosen. Pulang adalah jalan satu-satunya untuk menghindari bosen, karena mata juga sudah tidak dapat berkompromi lagi.

Eh, masih dalam keadaan terkantuk-kantuk sambil nindih si Vega, gw jadi terjaga liat kejadian tabrakan maut tidak jauh dari Rumah Sakit Jiwa (RSJ). 5 anak ayam tanpa ekor, 3 ekor sapi tapi ayam, 2 unta, dan seeokar tupai dilaporkan tewas. Gak becanda. Gw gak tau korbannya kemana, mungkin dibawa langsung ke UGD RSJ yang ada di samping kampus gw. Tapi yang jelas, mobilnya ancur bener n masuk ke selokan.  Gw yang kebetulan punya kamera langsung saja ngeluarin si poket (panggilan gw buat kamera kesayangan) dan mengabadikan gambar itu. Yang gw salutnya, para penonton (kebiasaan jelek orang Indonesia yang sering mengiba tanpa berbuat) bak suporter lapangan hijau menyingkir ketika gw mulai membidikkan kamera, seolah-olah adanya gw akan membantu proses evakuasi, karena ga beberapa lama muncul mobil derek sekitar pukul setengah 1 malam.

Mereka tampaknya antusias ketika gw tanya kronologis kejadian. Saking banyak kalimat pake “kan” gw pun gak ngerti apa yang diucapkan oleh mereka yang berebut untuk menjawab. Gw bener-bener terharu.

IMG_0434

Tapi untung aja gw gak berniat foto seperti ini di depan tuh mobil:

poto waktu di Pantai Legian-Bali

Setelah puas foto-foto, naluri kewartawanan gw muncul. Rencananya gw bakal wawancarai polantas dan korban, tampaknya mereka sudah gak sabaran. Terlihat dari lirik-lirik mereka ke gw. Lewat rumah kecil ini gw minta maaf sama pak polantas dan korban karena gw ga sempat wawancara, maklum udah lama gak buat berita di media. Foto ini hanya untuk konsumsi pribadi

Akhirnya setelah bersalaman dengan para penonton, gw pun meninggalkan TKP dan rencana langsung ngeblog. Eh, gw cari-cari warnet deket rumah gw pada tutup. Ya udah deh, gw tancap pulang n langsung siapkan tugas. Baru pagi ini sempat up date. Semoga korbannnya selamat dan diterima di sisi-Nya. Loh kok????

One response »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s