Bolos dan Tanpa Vega

Standar

Waduh, minggu ini begitu spesial bagi gw, karena akhirnya derita perjuangan gw berakhir sudah, yah setidaknya untuk minggu ini. Minggu kemarin, bisa dikatakan acara Talkshow bersama Mbak Asma Nadia berjalan dengan sukses. *maksa*

Memang ternyata bikin acara itu bikin menderita, bayangin aja, jam tidur gw yang memang udah sedikit, dikurangi lagi. Mo gimana cobak, karena memang kepanitian yang berasal dari FLP Wilayah Riau tidak banyak. Jadinya, gw dan juga mungkin sebagian panitia harus fokus gimana acara ini selesai.

Tapi yang jelas acaranya udah kelar dan gw pun kembali fokus ngerjain laporan dan tugas yang udah segunung gw tinggalin. Pulang dari Gedung Soeman-HS, tempat berlangsungnya acara, gw bener-bener letih. Alhasil, semua tugas gak satupun gw kerjakan, termasuk jurnal. Dan kabar gembiranya, Seninnya gw telat bangun. Yang ada gw kelimpungan pagi itu mau ngerjain apa. Akhirnya gw pilih nyusun buku kuliah dan bikin jurnal. Dan tretet-tretet, gw berangkat dari rumah pukul 08.10, sementara kuliah pukul 08.00 dan rumah gw dan kampus berjarak kira-kira dari Lenteng Agung (Universitas Pancasila) ampe…..*lupa gw ngukur waktu ke Depok.hehe*

Nah, gw udah punya rencana mau nyelonong aja masuk ke kelas waktu udah nyampe di kampus. Gw nyampe di kampus tepat pukul 08.30 dengan gas full dan melintasi berbagai rintangan, mulai angkot, bis akap, bis akdp, truk sawit, truk konteiner, truk pasir, dan lain sebagainya. Kalo ada yang belum tau, nih gw kasih tau kalo gw hampir tiap hari telat.*suatu hal yang tak patut dibanggakan*

Tapi niat masuk gw urungkan, sebenarnya gw sedih. Gw belum pernah bolos sebelumnya. Ups, gw ralat, gw gak pernah bolos karena niat gw sendiri sebelumnya. Beberapa kali gw bolos karena ikut lomba dan sebagainya. Namun, ketika gw melihat apa aja yang gw isi ke dalam tas, gw langsung setuju untuk bolos pertama kalinya atas niat sendiri tanpa ada pihak manapun yang mengintervensi gw. Gw menuju tempat sepi dan gw keluarkan dah kertas putih. Ya, gw mau ngerjain laporan. Fiuh.

Senin bolos, Selasanya gw tanpa Vega. Vega lagi diservis, maklum gw udah terlalu lama bersamanya, jadi tentu ada beberapa bagian yang perlu diservis. Gw pun udah lama ngerasain ada yang gak beres sama Vega, tapi baru kemarin gw lepasin Vega, karena Bapak yang pergi bawa servis. Gw hampir gak punya waktu. Senin-Rabu kuliah ampe pukul 5 sore, Kamis kuliah ampe pukul 10, trus jadi asisten labor dari jam 2 ampe jam 5 sore. Trus Jumat pagi gw kuliah dan Jumat sore ama Sabtu gw full ikut organisasi kampus dan luar kampus. Ahad tutup bengkelnya.

Waktu pergi gw bisa nebeng ama tetangga yang kuliah di Pertanian. Pulangnya gw pake bus. Gw nebeng sama mobil dosen gw sampai ke luar kampus. Nah, di luar baru deh gw dapet bus. Gak berapa lama dalam bus, si knek minta ongkos. Gw pun memberi uang Rp 2100 seperti apa yang dipesankan Adhe kepada gw. Adhe lebih berpengalaman mengenai busisasi dan opletisasi. Eh, si abang knek malah nyolot minta tambah. Pas gw bilang gw mahasiswa baru deh mulutnya itu diam. Gw baru nyadar ngapa tuh si knek mulutnya compang camping kek gitu, gw bawa laptop. Emang kalo bawa laptop ongkosnya jadi nambah??????

Turun dari bus, gw naik angkot. Deket sih sebenarnya menuju rumah gw, tapi karena jinjingan gw banyak, gw terpaksa naik angkot. Eh, untuk tarif angkot gw lupa nanya berapa. Gw pun berpacu sms ke Adhe dengan kecepatan si supir angkot. Tapi alhamdulillah saat mobil berhenti sms dari Adhe masuk. Langsung gw baca

2500 aj lah kasi.

Sender:
Adhe
+6285658262xxx

Dengan gerakan cepat, gw pun ngeluarin uang dari dompet 3 ribu. Si abang supir hanya bengong-bengong aja tuh liat gw sambil ngembaliin uang gw 500 lagi. Gw sebenarnya bukan gak mau rugi ato apalah namanya, gw hanya gak mau dibilangin KETIPU. Sakit aja rasanya kalo apa yang gw beli atau gw bayar ternyata di luar batas normal. *gak nyambung* Apalagi tuh Kimia Ceria, termasuk Adhe, begitu senangnya ketika gw ketipu, walaupun hanya ketipu 100 rupiah. Gw bodoh, mereka senang.hikshikshiks.

Udah deh, gak penting kayaknya dibahas kebodohan gw yang udah lama gak naik angkot ama bus. Padahal waktu SMA gw merajai dunia perangkotan dan perbusan. Yang jelas gw nyampe di rumah abis magrib. Setidaknya gw senang, karena pagi ini gw gak kuliah, bukan karena gw bolos, tapi karena dosennya yang bolos.hehehehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s