Minggu-Minggu Suram

Standar

Gak terasa udah hampir dua minggu gw gak update nih blog. Gw benar-benar dapat ujian berat. Yah, beberapa minggu ini benar-benar cukup suram bagi gw, pasalnya gak hanya Ujian Tengah Semester dan berbagai kuis yang gw lalui di kelas, gw juga mendapat ujian terberat, Kak Intan (Ruwaida Muthia), bendahara gw dalam acara talkshow yang pernah gw ceritain, telah berpulang ke rahmatullah, Ahad pagi 5 April 2009.

Sosok Kak Intan begitu berarti bagi gw. Yah, maklum gw terlalu banyak kerjaan, jadi Kak Intan yang cukup fokus dan selalu ingetin gw. Kejadiannya begitu mendadak, padahal malamnya gw masih sempat sms-an dengan kakak itu. Tapi apa yang hendak dikata, Tuhan punya rahasia yang tidak diketahui oleh siapa pun. Gw cuman bisa berdoa semoga Kak Intan ditempatkan pada posisi yang terbaik “di sana”.

Yah, setelah kepergian Kak Intan, hari-hari yang gw lalui semakin suram saja. Gw dan teman-teman musti selesaikan urusan yang diamanahkan kepada Kak Intan. Tapi di hari yang semakin suram itu, gw selalu berusaha untuk kuat, karena memang gw rasa itu yang diinginkan Kak Intan.

Lepas dari suram-suram, gw rabu kemarin pergi ke RS Arifin Ahmad. Rencananya gw pengen ngasih privat sore itu, tapi ditelpon, katanya gak les, keluarganya ke Sumatera Barat (habisin masa liburan mungkin). Ya udah deh, karena gw pulang udah sore dari kampus, gw pun menuju RS Arifin Achmad jenguk dosen gw yang sakit, tanpa mandi dulu tentunya. Gw sms deh temen-temen yang bisa ikut, tapi tak ada yang bisa, katanya udah pulang kampung semua mau nyoblos. Jadi gw ajak aja adik tingkat gw dan ternyata dia mau. Ya udah setelah magrib, gw pun ke RSAA.

Wuih, suasana RS di malam hari bener-bener ngedukung buat film suster ngesot. Sepi. Lorong-lorong itu tak berpenghuni…..(ya iyalah entar di razia pula sama Satpol PP). Si adik tingkat ciut deh nyalinya. Gayanya aja sok berani, tangannya megangin tas gw.

Si Adik : “Jangan cepet-cepet donk kak?”

Gw : “Siapa yang cepet sih?”

Gw aja yang sering gak nyadar kalo jalan. Gw masih inget waktu jalan dari asrama UI ke Stasiun UI. Jangan dikira bodoh dulu ya, kejadiannya tanggal merah, mana ada Bikun. Nah, gw udah nyampe di Stasiun UI, eh temen-temen gw masih kesisa (tertinggal ding) di pos satpam.

Ok balik lagi ke suasana RS.

Gw : “Kayaknya pintu di sini ditutup deh?”

Si Adik : “Gak tau? Tapi serem banget, kak. Jangan cepet-cepet kak!”

Gw : “Ih, udah dibilangin gak cepet, masih ngotot juga. Atau ngesot aja?”

Si Adik : “Jangan ngomong-ngomong ngesot gitu dong” (leher gw sampai tertartik ke belakang, saking semakin kencengnya nih anak megangin tas gw).

Gw : “Hiya.Hiya. Thapi jhangan mahin hkasar hgini hdong.”

Abis itu si adik ngelapasin pegangannya di tas gw dan gw pun kembali bernafas lega. Dasar pembunuh berdarah dingin.

Setidaknya ada tiga orang yang gw kenal dan ketemu di RSAA. Tetangga gw, sekretaris jurusan di kampus gw, dan terakhir dosen yang bersangkutan (percuma aja kalo ke RS gak ketemu si ibuk dosen).

Tepat jam 19.30 gw pulang dan ada hal yang bikin gw keki. Orang-orang yang ketemu ama gw punya tawa yang penuh arti ketika melihat gw bareng adik tingkat. Yah, mungkin aja mereka punya pikiran:

1. Weh, Indra udah punya pacar baru ya? (gak tau gosip mana yang didapat sebelumnya tentang gw ketika ada yang ngomong kayak gini)

2. Cantik juga ya pacarnya Indra! (sepertinya ini perlu uji klinis  *sori dek*)

3. Loh, kok gak dapat berita ya, Indra udah jadian? (gak ngikutin infotainment sih!)

4. Siapa yah ceweknya Indra itu? (ya elah, udah dibilangin adik tingkat, gak percaya sih)

5. Alhamdulillah ternyata Indra masih suka cewek! (maksudnya apa tuh? Ya suka lah, gw nya aja yang belum mikirin pacaran, untuk saat ini).

Sebelum spekulasi ini berjalan lebih jauh dan membuat fans-fans gw pada pusing, gw mau klasifikasi. Si adik itu benar-benar adik gw, yah setidaknya sekarang. Gw gak tau beberapa tahun lagi dia bakal jadi istri gw apa gak, karena itu rahasia Tuhan. Hahahahah, kok ngomongnya jadi ngelantur gini sih.

Tiba di rumah gw nanyain kabar adik tingkat gw yang lain, tuh di negeri nun jauh di sana, Padang (jauh ya?). Sorenya dia mau ke RS juga (Waduh kok banyak banget sih hari itu yang ke RS). Gw rasa mungkin dia sakit Tipes ato apalah, pasalnya suaranya bergetar dan menggigil. Ternyata dari hasil investigasi (sms maksudnya), dia udah mendingan. Moga cepat sembuh ya!.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s