KES T & RSSM

Standar

KES T? Apa itu? Mungkin bagi yang gak pernah mencicipi mata kuliah Profesi Kependidikan ataupun Bimbingan Konseling gak bakalan tahu. Lu gak perlu bukak KBBI buat nyari tuh arti kata kata. Sepertinya dosen kampus gw aja tuh yang main singkat-singkat.

KES T itu kependekan dari Kehidupan Efektif Sehari-hari Terganggu. Yah, awalnya pas tuh dosen ngasih singkatan, gw dan beberapa temen yang sering duduk di bangku paling depan akan was-was. Pasalnya tuh dosen yang suka sama Godok Bagulo bakal suka nyingkat-nyingkat asal aja. *contohnya lagi gw kumpulin* maklum pas dosen tuh nerangin, gw lagi ngerjain laporan praktikum.

OK, back to KES T. Nah, beberapa hari belakangan ini temen-temen gw dan mungkin juga gw mengalami namanya KES T. Yah, masalahnya cuman sepele. Kampus gw tiap semester ngadain monitoring dan evalusai. Salah satu aspek monitoring dosen itu juga berasal dari mahasiswa. Eh, dia malah marah, karena nilainya rendah. Dia bilang, kami semua pembohong lah, gak jujurlah, sok pintar lah. Pokoknya pake “lah” semuanya.

Makanya saat mata kuliahnya di semester ini keluar di angkatan gw, bapak itu pun merubah metode belajar. Gw dan temen-temen disuruh maju buat ngajar. Dia cuman duduk, abis jam ngajar dia keluar. Wah, gimana gak KES T tuh. Si Bapak aja yang ngajar gak ngerti apalagi gw dan temen-temen. Temen yang ngajarin di depan aja gak ngerti apa yang ia ajarkan. Bener-bener frustasi di kelas mata kuliah si Bapak. Kakak tingkat yang ngambil mata kuliah bareng angkatan gw sampai ngebatalin tuh mata kuliah. Kalo angkatan gw jelas gak bisa. Karena dia udah ngomong, sampai kapan pun, setiap mata kuliah yang ia asuh akan ia buat seperti itu khusus untuk angkatan gw.

Gw awalnya fun-fun aja. Malah seneng dong. Karena temen-temen yang silih berganti ngajar gak ngerti apa yang ia ajar, gw pun gitu juga, gw akhirnya mutusin buat laporan, main game, atau nulis. Yah dari pada belajar gak jelas gini. Toh, si Bapak juga udah janjiin angkatan gw bakal dirilis dengan nilai E.

Loh, lu gak usaha? Minta maaf atau apa kek? Hahahaha. Lu gak tau sih masalahnya. Gw dan temen-temen gak salah kok. Malahan sangat objektif menilai tuh Bapak. Awalnya dia buat metode gitu katanya karena kami bohong menilai cara ngajarnya. Gw gak terima dong, perasaan gw dan temen-temen ngisi nilai untuk cara ngajarnya tinggi kok. Gw pun pergi lah menghadap ketua prodi dan minta izin melihat hasil penilaian. Dan terbukti lah bahwa nilai ngajar bapak itu tinggi-tinggi. Bayangin aja, gw dan beberapa temen ada yang ngasih nilai tertinggi dari angket nilai itu buat si Bapak.

Gw pun pergi menghadap tuh Bapak. Gw mencoba untuk maaf walaupun kali ini gw sangat yakin kalau ini adalah hal yang paling salah yang pernah gw lakuin. Eh, dianya malah nyuekin gw. Ternyata belakangan baru ketahuan, ternyata si bapak itu gak senang dengan kejujuran angket yang diisi oleh angkatan gw tentang kepribadiannya. Pendendam, egois, pemarah, dan beberapa sifat jelek lainnya melekat tuh pada dosen.

Yang bikin gw KES T bukan metode yang dibuat bapak itu, tapi lebih kepada tanggung jawab gw pada angkatan. Kebetulan gw dipercaya menjadi Komting. Temen-temen gw pada nangis-nangis minta gw minta maaf lagi, belum lagi perpecahan antara kubu yang mengisi angket (sekitar 20 orang) dengan yang gak (sekitar 25 orang). Bener-bener ribet. Belum selesai satu masalah muncul masalah baru.

Tapi sudahlah, gw udah bisa mulai mengatasi KES T itu. Tapi entahlah buat temen-temen gw yang lain. Gw berharap sih gak ada istilah KES T lagi di angkatan gw. Berdoa aja tuh si Bapak dibukakan pintu hatinya untuk menerima kebenaran, walaupun itu pahit. *berdoa mulai*……………………..*selesai*

Lepas dari KES T, perasaan gw juga sedikit lega. Selasa, gw ngantar naskah buku ke GagasMedia lewat Pak Pos. Moga aja diterima. Amin. Dan kemarin gw seneng banget dapat hiburan gratis.

Kemarin sore sehabis kuliah, gw nemenin someone (s.o) ke dokter bedah. Gak dibedah sih, tapi disuntik doang. Biasanya dia pergi bareng Pak De nya. Tapi kali ini dia minta gw nemenin. Yah, gw temenin dong. Terlebih lagi gw lagi butuh hiburan. Loh kok? Iya, emang bener. Nih s.o cengeng banget orangnya. Takut darah, takut jarum suntik, takut infus, takut perban. Pokoknya penakut deh n biasanya kalo udah takut dia bakalan nangis. Dan kebetulan hiburan kayak gitu gw suka.

Gw langsung tancap ke RSSM (males gw manjanginnya). Dia udah nunggu di sana. Gak berapa lama gw cerita-cerita dengannya, namanya pun dipanggil. Nah, gw pun siap-siap melatih kontraksi mulut untuk siap-siap tertawa.

Ups. Gw lupa ngasih tau, kalau di tangannya ada daging tumbuh, istilah kedokterannya keloid. Udah pernah dioperasi sih, tapi pas udah gede muncul lagi. Dia pun dengan lantangnya mengatakan TIDAK pada operasi kembali. Say No to Operasi, katanya.

Di ruang dokter, dia pun berbaring. Dokter mulai mengeluarkan senjata (baca: jarum suntik), si s.o pun mulai mengeluarkan air mata. Kemudian si s.o teriak-teriak setelah jarum menusuk daging kecil itu.

s.o : “Aduhhhhh dok….Sakiiiiiiiiiiiitttttttt”
dokter : “Gak. Dokter gak sakit. Suster sakit???”
Suster : “Gak dok. Suster gak sakit. Mungkin mas ini?” *sambil nunjuk gw*
Gw : “Ah, gak. Gak sakit. Terus aja dok…”
s.o : “Awassssss, nanti kamu ya masssssss!” *dia kadang manggil gw mas atau abang*

Abis itu gw tertawa sampai proses penyiksaan selesai. Dan si s.o pun seperti robot, tangannya bener-bener tegang dua-duanya. Air matanya udah mulai ilang sih. Gw gak enak juga mau ngapusnya. Trus gw dapet telpon dari kakak gw. Gw diminta pulang cepet. Si Emak nitip beli obat batuk paling mahal *kadang-kadang si kakak memang agak lebay*
Gw gak enak aja ninggalin nih s.o. Yah, gw cerita-cerita aja bentar di lobi sambil nunggu Pak De nya.
Gw : “Bener-bener takut ama suntik dan darah ya?”
s.o : *hanya sekali anggukkan kepala*
gw : “Dari SD ya?”
s.o : *dua anggukan kepala*
gw : “Pernah gak luka, trus lukanya itu dikasih jeruk nipis?”
s.o : *diem tanpa anggukan*
gw : “Ato pernah gak…….*tangannya yang abis disuntik kesenggol*”
s.o : “Aduh mas………Sakit tauuuuuuuuuu…”

Gw pun berusaha nenangin dia. Di depan orang ramai pula si s.o tuh mekiknya. Apa kata orang-orang nanti tentang gw. Bayangin aja sampai ada yang bisik-bisik gak jelas. Ah mati kucing lah mereka. Gw pun nenangin lagi tuh s.o. Dan dia pun diam. Karena si Pak De mau datang dan hari udah malam, gw pun pamit sama s.o. Awalnya dia gak mau gw tinggalin. Tapi setelah gw tatap matanya dalam-dalam, dia pun terhipnotis dan tertidur. Saat itulah gw kabur.

Ternyata hidup penuh “warna-warni” akan asyik kalo kita menjalaninya dengan pikiran jernih.

One response »

  1. cayooo….
    semangat terus nulisnya………
    tapi kok lama-lama bahasanya agak………..
    😀

    o y,
    s.o nya udah sembuh????
    salam buat dia yah,
    semoga capat sembuh,
    JAngan Nyerah!!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s