Sial & Temannya

Standar

Fiuh. Gw bener-bener ditimpuk ama sial Minggu kemarin.

Ini berawal ketika gw mau nyiapin buku yang mau gw kirim ke penerbit. Gw berhasil nyelesain tuh buku pada Minggu pukul 4 dinihari dan gw cuman tidur 3 jam. Gw bangunnya jam 8. *bukannya 4 jam?* terserah deh, lagi gak pake kalkulator.

Kemudian dengan semangat 45 gw berangkatlah ke kampus. Kebetulan catridge warna printer gw lagi rusak. Yah, gw numpang ngeprint tempat kost kakak tingkat deh. Rencananya sambil nunggu print-nan tuh buku, gw bisa ngerjain laporan Praktikum Kimia Analitik II.

Eh, ternyata kejadiannya di luar rencana. Baru aja gw masuk kampus, ban motor gw bocor. Gw bener-bener illfil berat. Ini sama sekali gak gw rencanain. Akhirnya gw pun mendorong tuh motor sambil mencari bengkel. Waduh, gimana mw nemuin bengkel, kampus aja belum keliatan. Maklum dari pintu masuk kampus gw ke area gedung jauh banget. Tapi gw semangat. Itung-itung olahraga.

Awalnya nyantai aja. Tapi gak beberapa lama gw diliatin ama beberapa cewek yang lewat mendahului gw. Ada juga yang menyemangati gw. “Ayo, semangat. Lu pasti bisa.” Ada juga yang ini. “Terus. Terus. Ups..Kiri sedikit. Ok Pas. seribu.” *obsesi tukang parkir tuh cewek*

Udah ah, gw lanjut aja dorong motor. Peduli amat. Dengan 4 buku tebal yang bisa dijadiin bantal untuk 4 orang. Ditambah sebuah note book, akhirnya gw sampai di tempat bengkel. Kira-kira jalan yang gw tempuh dari Universitas Pancasila ampe Detos (Depok Town Square). Kabar baiknya itu dibarengi sambil dorong motor.

Temannya si Sial ternyata menimpa gw lagi. Ternyata tuh bengkel yang paling deket dengan kampus (yah jaraknya kira-kira dari Detos ampe Univ. Pancasila tadi) T U T U P.

Dan gw pun berisrirahat di tempat temen kost gw. Yah, urusan motor entar aja. Kalo gak ketemu juga tuh bengkel, gw mending pulang pake bus aja. Gw milih pergi tempat kakak tingkat untuk ngeprint.

Lagi. Temannya Sial yang satu lagi ikut-ikutan nimpuk gw. Si kakak tingkat pulang kampung. Jadi gimana nih? Akhirnya gw pun terjun ke Sungai Siak *gak lah*

Gw nelponin semua orang yang ada di phone book gw. Eh, semuanya malah bilang lagi rusak lah, gak adalah, lagi pulang kampung lah, lagi di rumahnya lah lagi makan. Intinya gak ada yang punya printer warna yang normal.

Gw pun kembali tempat kost temen gw. Setelah mempertimbangkan secara matang, gw akhirnya bawa tuh motor ke bengkel. Yah, dorong lagi. Padahal tangan gw udah lemes. Bayangin aja buat ngupil aja gw musti pake jempol kaki, saking lemesnya tuh tangan. *ekstrim*

Setelah perjalanan 1 km, akhirnya gw nemuin tuh bengkel. Di sebelah bengkel itu ada cuci motor. Akhirnya gw pun ngambil dua paket sekaligus. Perbaiki ban motor dan cuci motor.

Abis itu gw lirik jurnal. Gw ingat rencana gw juga ngerjain laporan. Ingat laporan, gw langsung ingat asintennya. Bang Daus. Gw pun mencari nomor tuh abang sama kakak tingkat dan akhirnya dapat. Dan dengan hati gembira, gw denger kata-kata. “Bisa, Ndra!”

Wuih lega bener.

Gw pun langsung tancap tempat kost tuh Bang Daus. Sambil ngeprint dan motor gw diperbaiki, gw pun ngerjain laporan. *jangan buruk sangka kalo laporan gw tinggi, gw gak nanya2 kok ama Bang Daus*

Nah, print-an selesai, perbaiki dan cuci motor ok, laporan belum kelar, gw pun pulang. Sebelumnya gw mampir tempat jilid naskah. Setibanya di rumah gw pun tak lagi sadarkan diri.

Tapi ada dua hal yang berhasil gw simpulkan dari kejadian itu: Pertama, kalo ngupil sebaiknya pake telunjuk, soalnya kalo pake jempol kaki bakal memperlebar diameter lubang hidung. Kedua, jangan macam-macam ama si Sial, karena dia suka main keroyokan. Kalo udah jatuh ketimpa tangga gak masalah. Yang jadi masalah kalo jatuh ketimpa durian.

Rencana di tangan manusia, keputusan di tangan Tuhan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s