“Total”, Dari Kambing Jantan The Movie

Standar

Wah udah lama rasanya gak berlama-lama di depan komputer, hanya buat having fun. Jujur belakangan ini gw bener-bener banting tulang dalam artian sebenarnya. Mulai dari ngurusin segala hal permintaan dosen yang maunya serba cepat (yah halusnya jadi pembantu asisten dosen), masalah mata kuliah Kimia Fisika (KF) II yang bikin gw males datang ke kampus, buku dan novel gw yang gak kunjung usai, ngisi database yang banyaknya nauzubile, dosen yang gak pernah bosen ngasih tugas tiap kali pertemuan, rapat-rapat berbagai organisasi seakan ingin menyaingi tugas yang diberikan dosen, nyiapin KKTM 2009, ampe ngurusin acara talkshow nasional bareng Asma Nadia. Kepala gw bener-bener mw pecah rasanya. Dan kabar baiknya lagi, saat ini sudah mulai praktikum dan tentunya beban gw bertambah satu lagi. BUAT LAPORAN TIAP MINGGU. Fiuh!!!!

Well, sekarang gw sedikit bebas, karena KKTM udah selesai, buku ampir selesai (rencana sih mau bawa ke GagasMedia), masalah KF masa bodoh lah, database coming soon, satu per satu kerjaan dosen udah berhasil gw selesain, tugas-tugas sebagian juga udah selesai (entahlah kalo minggu depan ada lagi, terpaksa gw up-date ni cerita), rapat gw gak ikut (peace). Yah tinggal ngurusin acara talkshow, novel, dan LAPORAN minggu ini.

Back to “Total”. Kemarin karena jadwal gw yang lumayan agak renggang, gw akhirnya bisa juga nonton di Riau 21. Karena beberapa bulan terakhir ini, kalo temen-temen gw ngajakin, gw gak bisa ikut. Tapi sekarang beda, gw udah bisa merasakan hawa hiburan di bioskop sana. Gw pergi bareng pemenang Menjulang Awards.

Sampainya di bioskop gw serahin sepenuhnya kepada si pemenang mw nonton apa. Dan setelah menimbang, memutuskan, serta menjual berbagai kebutuhan sehari-hari, akhirnya dia memilih nonton…tretet…tretet.. KambingJantan The Movie.

posterkambingjantanthemuvi

posterkambingjantanthemuvi

Gw yang dalam hati. “Tolong pilih Twilight, udah lama gw pengen nonton itu.” Maklum kata temen gw, Twilight pilemnya bagus.

Kenapa gw gak mau nonton KambingJantan? Alasan pertama, kata temen gw lagi, pilemnya gak bagus banget, jauh dari isi cerita bodohnya. Alasan kedua, yang nulis ceritanya (ini yang dari buku ya, bukan versi movie) adalah seekor kambing, gak manusia. Yah, mw gimana lagi gw dengan terpaksa nonton KambingJantan The Movie. (gak sinkron banget sih..;-))

Kata temen-temen bener. Ternyata yang ada di studio dikit banget, bisa diitung ama jari tangan dan jari kaki. Gw bener-bener nyesel waktu itu. Tapi gw berusaha menikmati. Eh, si pemenangnya malah manyun gitu. Keknya dia nyeseeeeeelllllll banget milih KambingJantan The Movie. Kalo menurut gw sih, dia milih KJ (capek gw manjang-manjangin biar keren) karena dapat informasi yang salah.

Tapi gak bagi gw, semakin gw pelototin dalam-dalam, rasanya bola mata gw pengen keluar, yah gak lah. Semakin gw perhatiin, ternyata pilemnya bagus kok. Emang sih beda ama bukunya, tapi yang ini lebih “bernilai.” Sori Dith gw sempet ngeraguin karya bodoh lu yang satu ini.

Banyak banget yang bisa gw ambil dari cerita KJ. Salah satunya, kambing dan kebo gak bisa dikawinsilangkan.hahahahaha….dan salah satunya lagi, gw inget kata-kata si kebo, “Gw maunya total…..”

Total? Wah, gw jadi inget Luna Maya. Gak. Gw langsung inget tentang diri gw. Gw pikir, selama ini gw gak total ngerjain sesuatu hal. Yah, hasilnya jelas gak maksimal. Saat keluar dari Riau 21 gw terus terbayang kata-kata total yang keluar dari mulut kebo. Total..Total..Total..Gw terus ngelafasin kata-kata itu dalam hati sampai di tempat parkir. Gw jadi kepikir kalo gw pengen konsen ke dunia tulis menulis, seperti Radith yang akhirnya menolak keputusan nyokapnya untuk kuliah di Finance, walaupun udah terlanjur. Jadi gw berpikir juga kalo gw mungkin bisa mengakhiri semua ini dan juga konsen di dunia tulis menulis. Jujur, saat ini gw hanya bisa nulis resensi di koran lokal. Karena memang waktu gw untuk nulis sekarang luar biasa tersitanya. Ya, gw harus total di dunia tulis dan gak mikirin yang lain.

Tapi belum lagi gw ninggalin lapangan parkir, handphone gw bergetar. Oh reminder, pikir gw. Dan setelah gw liat, semangat gw untuk total hancur lebur. Di henpon itu tertulis kata-kata yang seolah ngejek gw “Ingat: Ngajar jam 7 di Cempedak.”

Sekarang, besok, besoknya lagi, dan lagi, gw mungkin belum bisa untuk total. Hasil sampingan akan berbeda jauh dengan hasil utama. Bukan begitu Dith????

Okeh, sekedar informasi dan promosi. Forum Lingkar Pena (FLP) Wilayah Riau mengadakan talkshow dengan tema: “Saatnya Kampanyekan Menulis untuk Mendidik”
Talkshow Nasional Bersama Asma Nadia
Gedung Perpustakaan Soeman HS
Jalan Jendral Sudirman
Ahad, 12 April 2009
CP: 085667611808

5 responses »

  1. Thanks ya bang atas undangan nontonnya d RIAU 21.ooo………jadi kemaren bang nyesal ya nonton kambing jantannya.tpi kok pemenangnya yang di salahin.kan kmren rini dah nyerahin ke abng mau nonton yang mana,abng nya ja yg gak mau milih.kan gak seharusnya ngikutin kata pemenang kalau abang dah tau kalau cerita ntya gak bagus.ngapain abng gak ngasih tau lebih awal sebelum memilih film tu.ok….kalau bang mau nonton TWILIGHT lagi, rini juga gak keberatan untuk accompny bang lagi(he….he…he,,)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s