Libur, Kerja, Libur & Kerja

Standar

Waduh akhirnya keinginan liburan gw terujud juga. Keberangkatan gw yang rencananya Sabtu, 31 Jan 09 ke Hang Nadim-Batam, yang terakhir gw kunjungi waktu berumur 6 tahun, diundur jadi Ahad, 1 Feb 09. Gw sempet marah tuh sama maskapai seenaknya aja ngudurin jadwal penerbangan. Alasannya sih ada kesalahan teknis. Ya udah deh, karena gw dikasih taunya dua hari menjelang pergi, setidaknya gw bisa sedikit mengerti.

Sebenernya gw gak punya sodara di Batam. Sodara gw adanya di Tanjung Pinang. Emang sih semua keluarga gw yang ada di Pekanbaru (ya elah gayanya kayak mo ngelepas naik haji) ngasih saran supaya gw ke Tanjung Pinang aja. Ya mereka ngomongnya enak, tapi gak tau biayanya. Tiket ke Tanjung Pinang = 2,5 x tiket ke Batam. Makanya gw ke Batam, dari Batam baru ke Tanjung Pingan pake Fery dengan biaya 45 ribu. Hemat berapa rupiah cobak??? (klo yang ginian, gw cepet ngitung-ngitungya..;) Masiswa gitu loh.

Gw nekat aja ke Batam, karena gw udah biasa keliling sendiri. Waktu masi puti abu-abu aja gw pernah ke Ibu Kota (Jakarta), yang katanya lebih kejam dari ibu tiri, sendiri. Sempet pulak gw kesesat di jalan tol, untungnya gak ada pamong praja. Karena gw tau dari tipi, pamong praja-nya Jakarta kejem-kejem. Tapi bagaimanapun gw dengan sok beraninya pergi sendiri, si emak tetap aja tuh puasa nadzar kalo gw balik dengan selamat ke kota kelahiran gw.

Nah, hari yang dinanti tiba. Semua perlengkapan sampai ke celana dalam udah gw persiapkan. Setibanya di Bandara SSK II gw ngambil tiket dulu. Dan di sana lah dewi fortuna itu muncul. Dengan wajah berdosa si mbak ticketing ngomong ke gw.

“Mas, maaf. Penerbangan kita transit di Pinang dulu. Gak apa kan Mas?”

Gak tau gw harus berekspresi macam apa melihat si mbak-mbak itu. Udah ngundurin jadwal terbang seenaknya dewe, eh sekarang malah memperlambat jam penerbangan. Di sisi lain, gw kembali mengkalkulasi keuntungan gw ketika transit di Pinang. Dan gw dengan gagahnya mengatakan:

“Oh gak apa mbak. Mungkin saya turun di Pinang aja kalo gitu, sambil jalan-jalan.” sambil sedikit batuk-batuk kecil.

Si mbak pun merasa senang, karena ternyata gw gak marah. Padahal gw senengnya minta ampun. Gw gak perlu bayangin hal-hal aneh kalo gw ke Batam dulu (berdasarkan cerita). Dan gw pun ngambil tuh tiket dan langsung check-in. Oh ya gw lupa, kalo gw gak diantar ke SSK II, abisnya dari pagi Pekanbaru diguyur ujan lebat. Jadinya gw diantar ama Taksi keluarga. Sedihkan, gak ada yang ngelambai di pintu keberangkatan.hiks.hiks.hiks.

Ketika check-in, gw ngungkapin ke si mbak bagian check-in kalo gw turun di Pinang, dengan sigap dia pun ngerubah stiker barang yang sejatinya bertulis BTH (to Batam) menjadi TNJ (to Tanjung Pinang). Gak lucu aja, gw turun di Pinang, eh tas gw malah melancong ke Batam. Ternyata masih ada yang bikin sedih, selain gak di antar ama keluarag. Pas gw mau masuk ke pesawat gw mendapati suatu kenyataan pahit ternyata kamera gw rusak. Gw udah punya rencana balik ke rumah ngambil kamera yang satu lagi, eh, tuh supir pesawat gak mau nunggu. Katanya dia buru-buru cari setoran..weleh.weleh. Dengan perasaan kesal gw naik ke pesawat. Percuma aja pergi liburan tapi gak bawa kamera. Tapi rasa kesal itu sebentar, energi positif gw bilang klo sodara gw di Pinang pasti ada kamera.

Butuh waktu sekitar 1 jam, akhirnya si mbak pramugari ngomong kalo pesawat akan segera landing. Gw pun yang sedang baca Aerial pun melihat keluar jendela. Pas gw take off dari SSK II atopun landing di Soekarno Hatta, di bawah sana terlihat hamparan rumah-rumah ataupun kebun-kebun. Tapi kali ini yang gw liat cuman laut,laut, dan laut. Gw cemas aja, nih pesawat landing di laut apa di darat sih, kok masi di laut gini udah bilang mo mendarat.

Kecemasan gw segera ilang setelah akhirnya ngeliat tanah kosong dan pesawat pun semakin turun dan mendarat dengan mulus di Bandara Raja Ali Haji Tanjung Pinang. Selamat Datang di Kepulauan Riau.

Dari Bandara gw dijemput ama paman gw. Yang pertama gw tanya pas jumpa tuh paman yang gw panggil angku. “Ngku, angku punya kamera.” Gak ada, jawab tuh angku. Lalu gw tanya lagi, “Kalo counter Samsung ada tak di sini?” Gak ada lagi jawabannya. Dan liburan pun dimulai dengan perasaan kesal semakin bertambah-tambah. Ahad ama Senin gw jalan-jalan di Tanjung Pinang pake motor bebek-nya sodara gw di sana.

Selasanya gw rencana mw ke Batam, gw mau cari counter Samsung. Masa tetanggaan dengan Singapur tapi tak punya counter Samsung. Eh yang ada semua sodara gw malah gak ngizinin. Yang parahnya lagi, mereka nelpon emak. Ya udah gw dikasih wanti-wanti biar gak pergi sendiri. Karena gw ngotot dan bilang mw perbaiki kamera, akhirnya emak mencari keluarga yang mungkin sedang stay di Batam dan akhirnya di dapat 2 orang, yaitu Bang Isan yang baru beberapa minggu keterima di Dinas Imigrasi Belakang Padang dan Pak Eri, suaminya adik emak. Karena Belakang Padang jauh dari Telaga Punggur, pelabuhan domestik Batam, gw nelpon Pak Eri dan ternyata dia bisa jemput gw. Langsung deh gw minta anterin ke counter Samsung.

Ternyata alhamdulillah counter Samsung ada dan gw langsung masuk ke sana. Tapi gw bener-bener makin kesal, karena ternyata Samsung Batam gak punya reservator kamera. Ditambah lagi ternyata Pak Eri gak bisa lama-lama nemenin gw, karena harus kerja. Yah, mo gimana lagi, gw yang libur, di sini semua orang masi kerja, sekolah, dan kuliah. Gw rencana mw diantar ama Pak Eri lagi ke pelabuhan, tapi gw gak mau. Gw masi pengen jalan-jalan di  Batam. Pak Eri berhasil gw yakinin biar gak cemas, gw ceritain lagi tuh cerita di Jakarta. Dia nganterin gw ke Batam Center. Sesudah kepergian Pak Eri gw pergi ke Kantor Walikota minta peta Batam. Ya udah sampai sore gw jalan-jalan gak jelas di Batam berdasarkan peta. Gw sempet juga ke toko Kek Villa, ke Nagoya Hill, dll. Di sana gw jumpa adik tingkat dan saat itu juga gw tanyain kamera. Gw sungguh gembira karena kameranya ada dan lebih gembiranya lagi gw dipinjemi ampe Sabtu.

Yang jelas di Batam gw udah punya guide, jadi karena udah pukul 5 sore, gw siap-siap mw ke pelabuhan. Tapi ternyata hari gelap, tanda mau ujan. Dan gw tau ombak yang memang besar akan semakin besar kalo hujan. Dengan segala pertimbangan akhirnya gw putuskan tinggal di Batam malam itu dan n Gw pun menuju Belakang Padang. Ternyata Belakang Padang itu deket ama Singapura, jelas bangety loh.

Besoknya gw keliling Batam lagi, lalu pesan tiket buat pulang dari Batam. Trus setibanya di Tanjung Pinang, semua orang bersyukur. Weleh-weleh. Kemudian perjalanan besok, besoknya besok, dan besoknya lagi, gw ke Pulau Penyengat, ke Pantai Trikora-Bintan. Sabtu gw ke Batam dan jalan-jalan lagi ke Costarina, yang mungkin bakal ngalahin Ancol n ngembaliin kamera punya Mita, makasih ya Mit.

Malamnya gw nginap tempat Pak Eri. Ahad pagi gw balik ke Pekanbaru.

Seninnya, gw seakan ilang ingatan kemaren gw baru aja selesai liburan. Pasalnya gw yang dipercaya sebagai staff prodi harus meladeni ratusan masiswa kimia yang membludak mau mendaftar ulang. Alhasil gw marah-marah lagi, stress lagi.

Tapi penderitaan itu tidak lama, besoknya (Selasa) gw dimintak ikut jadi panitia acara Perhimpunan Dokter Keluarga Indonesia (PDKI) Prov. Riau. Ya panitia kek registrasi gitu deh. Gw terima dong, apalagi ternyata gw dikasih kamar dan acaranya sampai Sabtu. Gw telpon Adhe untuk ngikut, eh dianya malah males-malesan. Tapi pas dibilang nginep di hotel, baru deh dia ngangguk-ngangguk gak jelas. Jadinya gw minta cuti lagi deh sama ibu Prodi dan diizinin.

Gw pun berlibur lagi, tapi kali ini libur sambil kerja. Tapi tak apa yang penting libur.

Sampai jumpa liburan tahun depan (karena semester ini gw ngambil semester pendek, jadi liburan diisi ama kuliah).

Sekarang udah masuk kuliah dan ternyata tugas gw yang harusnya gw selesaikan pas liburan masih menumpuk, mulai dari nyiapan PKM, KKTM, Roadshow kepnulisan, Talkshow Nasional, Buku, Novel, Kumcer, dll. Tapi gw berusaha nyiapin semunya. Semoga…

2 responses »

  1. hai indra, met kenal, met liburan juga, btw mo nanya yah, boleh kan? gw rani lg bkn skripsi tentang kambingjantan, gw mo nanya2 ama lu sbg org yang suka komen di blog radith:
    1. seberapa sering lu komen di blog radith?
    2. komen apa aja yang biasanya lu kasih ke radith?
    3. apa yang memotivasi lu ngebuka blog radith?
    4. seberapa penting pengaruh blog radith ke lu?
    5. apa pengaruh positif dari blog radith
    thx be4, gw mo minta tolong di blsnya ke imel gw aja yah….. n gw tunggu banget reply nya secepetnya, tq

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s