Perempuan Berkalung Sorban – Sudutkan Islam?

Standar

Tifatul Sembiring – Hati-hati terhadap SARA

Kontroversi film Perempuan Berkalung Sorban membuat Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Tifatul Sembiring ikut bersuara. Ia mendukung seruan Imam Besar Masjid Istiqlal Ali Mustafa Yakub agar film itu diboikot. Ia pun meminta film itu dikoreksi. “Menyeru umatnya boleh-boleh saja kan. Apalagi kalau itu dianggap berbahaya atau kurang baik, lantas mereka serukan, ya silakan saja,” kata Tifatul kepada detikcom.

Tifatul sendiri mengaku belum menonton film tersebut. Tetapi kalau ada yang memojokkan kalangan pesantren, menurutnya sah-sah saja jika film tersebut dikoreksi. “Seperti yang saya baca di media, seolah-olah ajaran Islam itu seperti itu, melarang begini dan begitu padahal ini tidak benar secara fikih umumnya. Menurut saya tidak ada salahnya dikoreksi filmnya, dari pada bikin heboh,” tambah pria kelahiran Bukittinggi, Sumatera Barat ini. Presiden PKS itu lantas mengimbau agar para pekerja kreatif seperti film lebih berhati-hati dalam melahirkan karyanya bila bersentuhan dengan SARA. “Kalau menurut saya, hal-hal yang berkaitan dengan SARA itu harus hati-hati,” pungkas Tifatul.

 

Prof Musdah Mulia: Tak Perlu Ditarik, Jangan Gampang Marah Kalau Dikritik

Staf ahli Departemen Agama dan Guru Besar UIN Jakarta Siti Musdah Mulia tidak setuju dengan seruan boikot Film Perempuan Berkalung Sorban. Ia menilai film itu justru mengungkapkan realitas penindasan terhadap perempuan dengan mengatasnamakan agama. Musdah menilai film itu tidak perlu ditarik dari peredaran. Dr Siti Musdah Mulia tidak setuju dengan seruan boikot Film Perempuan Berkalung Sorban. Ia menilai film itu justru mengungkapkan realitas penindasan terhadap perempuan dengan mengatasnamakan agama. “Saya membenarkan film ini mengangkat realitas. Dalam prakteknya seperti itu, sebagai umat Islam kita tidak suka agama kita membelenggu perempuan, ketinggalan zaman. Tapi pada kenyataannya memang masih banyak yang seperti itu,” jelas dosen UIN Syarief Hidayatullah saat diminta tanggapannya, Jumat (6/2/2009).

Musdah mengimbau umat Islam sebaiknya tidak gampang marah bila mendapat kritik atas praktek diskriminasi perempuan yang mengatasnamakan agama. Umat Islam harus jujur dan mengakui selama ini memang ada tokoh agama atau ulama yang sering mengajarkan pandangan yang salah tentang hak dan kewajiban perempuan Islam. “Film ini melawan pandangan salah yang selama ini ada di masyarakat, seperti ajaran melarang perempuan keluar rumah. Dulunya memang banyak yang seperti itu. Jadi jangan marah kalau dikritik,” tegas perempuan Indonesia pertama yang meraih gelar doktor di bidang pemikiran politik Islam ini. Musdah menilai film yang diangkat dari novel karya Abidah Al Khalieqy ini tidak perlu ditarik dari peredaran. “Nggak perlu ditarik, kalau film ini dilarang, film Islam lainnya juga. Kalau diberikan satu warna masyarakat tidak punya alternatif. Islam itu berwarna-warni, ” pungkasnya.

perempuanberkalungsorban

perempuanberkalungsorban

Perempuan Berkalung Sorban menceritakan perlawanan Anissa, seorang santriwati terhadap pengekangan perempuan di pesantren. Dalam film itu, Annisa berkata Islam tidak adil terhadap perempuan. Film menampilkan diskriminasi terhadap perempuan yang dilakukan ulama dengan dalih agama, seperti perempuan tidak boleh jadi pemimpin, perempuan tidak boleh naik kuda, perempuan tidak perlu berpendapat dan perempuan tidak boleh keluar rumah tanpa disertai muhrimnya. Imam besar masjid Istiqlal Ali Mustafa Yakub menilai film itu mencitrakan Islam sangat buruk dan telah melakukan fitnah terhadap pesantren. Ia menyerukan agar film itu tidak ditonton alias diboikot. Sekilas Kisah Perempuan Berkalung Sorban Ini adalah sebuah kisah pengorbanan seorang perempuan, Seorang anak kyai Salafiah sekaligus seorang ibu dan isteri. Anissa (Revalina S Temat), seorang perempuan dengan pendirian kuat, cantik dan cerdas. Anissa hidup dalam lingkungan keluarga kyai di pesantren Salafiah putri Al Huda, Jawa Timur yang konservatif. Baginya ilmu sejati dan benar hanyalah Qur’an, Hadist dan Sunnah. Buku modern dianggap menyimpang Dalam pesantren Salafiah putri Al Huda diajarkan bagaimana menjadi seorang perempuan muslim dimana pelajaran itu membuat Anissa beranggapan bahwa Islam membela laki-laki, perempuan sangat lemah dan tidak seimbang. Tapi protes Anissa selalu dianggap rengekan anak kecil. Hanya Khudori (Oka Antara), paman dari pihak Ibu, yang selalu menemani Anissa. Menghiburnya sekaligus menyajikan ‘dunia’ yang lain bagi Anissa. Diam-diam Anissa menaruh hati kepada Khudori. Tapi cinta itu tidak terbalas karena Khudori menyadari dirinya masih ada hubungan dekat dengan keluarga Kyai Hanan (Joshua Pandelaky), sekalipun bukan sedarah. Hal itu membuat Khudori selalu mencoba membunuh cintanya. Sampai akhirnya Khudori melanjutkan sekolah ke Kairo. Secara diam-diam Anissa mendaftarkan kuliah ke Jogja dan diterima tapi Kyai Hanan tidak mengijinkan, dengan alasan bisa menimbulkan fitnah, ketika seorang perempuan belum menikah berada sendirian jauh dari orang tua. Anissa merengek dan protes dengan alasan ayahnya. Akhirnya Anissa malah dinikahkan dengan Samsudin (Reza Rahadian), seorang anak Kyai dari pesantren Salaf terbesar di Jawa Timur. Sekalipun hati Anissa berontak, tapi pernikahan itu dilangsungkan juga. Kenyataan Samsudin menikah lagi dengan Kalsum (Francine Roosenda). Harapan untuk menjadi perempuan muslimah yang mandiri bagi Anissa seketika runtuh. Dalam kiprahnya itu, Anissa dipertemukan lagi dengan Khudori. Keduanya masih sama-sama mencintai.

(dari milist)

2 responses »

  1. Wah, kalo saya pribadi, ndra, baru liat review nya aja udah kebelet pengen banget nonton full movie nya…kalo soal penyudutan terhadap sebuah pesantren rasanya itu tergantung dari bagaimana seseornag itu memandang film tersebut. ketika saya melihat review film tersebut, dari segi cerita film itu sudah menampakan penulisan karakter cerita yang matang plus penokohan yang juga apik. sayang sekali padahal kalo banyak yg bilang film ini adalah film gagal karena menuai banyak protes. Saya rasa, disinilah letak ‘art’ nya film ini. Sebuah tema yang (mungkin) belum pernah diangkat sebelumnya tapi begitu berani disajikan dengan harapan penonton bisa memetik himah dibalik ceritanya dan bukan mengkritis kemasan ceritanya….

    Ah, walau saya bukan kritikus film, tapi saya ini peminat film2 bergenre ‘tidak biasa’. yang artinya tema2 tertentu yang kadang orang ogah sekali buat nonton. Bagi saya kali ini Hanung tidak gagal dalam memproduksi sebuah ilm, sama seperti ketika meluncurnya film Doa Yang Mengancam…

    hehehe..numpang cuap2 lagi ya ndra. lama gak mampir kesini…

  2. Memang semua pihak ada kepentingan tersendiri dalam melakukan gerakan nya,,namun realitas keislaman tak mungkin diasingkan,dihinakan,atau malah diterbelakangkan..Segala kontrversi yang terjadi semoga di dasarkan pada pengabdian kepada tuhan…Oleh karena semua untuk tuhan,maka tak ada yang perlu diperdebatkan sehingga menimbulkan persepsi salah dari masyrakat ‘awam trhadap para ilmuan islam modern…Seandainya para tokoh yang bergelimpang di dunia atas menanggung beban umat,sadar akan kebersamaan ukhuwah islamiyah,maka tak perlu ada perhelatan bergulir di public…Soal sejatinya film itu,maka seyogyanya ditelusuri kepada pengarang cerita fiksi tersebut “apa yang melatarbelakangi peristiwa dalam film itu”..Setelah tahu mana persepsi yang pasti,yaitu dari pengarang nya sendiri.maka kita boleh memberi keputusan dari apa yang dijadikan perspesi itu….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s