Berbagi Cerita Seleksi Pusat OSNPTI 2008 (Part 2)

Standar

plumpang

plumpang

Waktu itu tiba juga. Gw akhirnya bisa keluar juga dari Depok. Tujuan awal agenda hari itu, bertepatan dengan Ahad (7/12) adalah Depot Pertamina yang ada di Plumpang.
Rombongan (ce ile, kayak mo naik haji aja) berangkat dari Wisma Makara pukul 09.00 wib. Tidak lama memang di Plumpang, karena “ceramah” kali ini cukup singkat, karena memang ruangannya agak sempit, jadi berhimpit-himpit deh dan banyak juga yang kejepit, katanya sih karena si Ipit atau mungkin karena gak pake sumpit…(apa cobak)…Udah, kita kembali serius.

Memang benar, di sana kami bentar kok. Karena panitia juga keknya udah gak sabar ke Dunia Fantasi (Dufan). Gak nyangka, panitia yang kebanyakan mahasiswa UI itu udah gak sabaran. Sepertinya mereka belum pernah ke Dufan..Ck.ck.ck.ck (sambil geleng-geleng kepala)..Bener tuh? Apa gak kebalek?

Abis tanya jawab dan keliling-keliling depot, tepat jam 11.00 wib, tancap deh ke Dufan. Ciek, duo, tigo, Check it out. Tiba di Dufan, gw dan temen yang lain langsung disuguhkan wanita cantik. Ya gak lah. Disuguhi oleh makan siang maksudnya. Jadilah kami makan siang lesehan di parkiran Dufan, yang berada entah di sebelah mananya Monas.

Sehabis makan siang, langsung deh menuju Dunia Fantasi, dunia penuh imajinasi. Alah! Nah, setibanya di depan pintu, terjadilah peristiwa itu, dimana kami diberi stempel berlogo Dufan. Kapan lagi nih bawa kenang-kenangan dari Dufan. Gw pun mengulurkan tangan, pengennya sih di jidat ato dimana gitu yang gak kehapus kena air. Tapi karena antreannya rame, jadi gw urungkan niat itu. Udah itu gw gak langsung menuju “TKP” tapi shalat dulu bentar, biar aman gitu mainnya.

Karena abis makan, maka dipilihlah permainan yang tak mengguncang perut. Perang Bintang. Begitu permainan yang akhirnya dipilih setelah melalui survey yang cukup panjang. Bagi yang belum pernah ke Dufan, gw kasih tau deh gimana permainannya, biar gak katrok gitu pas ada kesempatan ke sana..(ha…ha…ha…ha…ampun…ampun). Nanti di dalam ada lampu berkedap kedip, nah, lo-lo pade nembaknya pas lampunya jadi ijo. Kalo merah berenti, kuning ati-ati (loh ini trafic light apa perang bintang?). Pokoke intinya gitunya. Nah, jangan kayak Hadi. Dari akhir ampe selesai poinnya masi “0”, entah apa yang ditembaknya daro tadi. Sori di, kalo gw jujur..he…

Perang Bintang usai, gw dan rombongan yang telah terbagi-bagi pun menuju tempat, yang masih, tidak mengguncang perut. Rombongan yang sama gw ato tepatnya rombongan yang gw ikutin terdiri dari Hadi (Unri), Defri (UNP), Yudi (Unibraw), K’Zakk (UI), Habib (ITB), Fingko (Unmul), de el el. Ada sekitar 15 gitu deh. Namun, sangat disayangkan, antreannya begitu panjang, sepanjang tali beruk. Maka daripada itu, gw dan rombongan mencoba naik Rajawali. Awalnya gw takut. Maklum gw takut ketinggian. Jangankan dari tempat tinggi liat ke bawah, gw liat tanah aja menggigil. Tapi karena temen-temen pada asoy geboy, ya gw ngikutin aja. Hasilnya, takut dikit. Tapi asyik juga.

Pilihan selanjutnya pun masih yang tak mengguncang perut, tapi kayaknya memang orang pade takut semua. Permainan “menyeh-menyeh” itu ngepul, panjang banget antreannya. Terpaksa deh, cari yang lain. Dan pilihan itu jatuh pada Halilintar. “Ini sih kecil,” kata gw pas ngantre. Tapi pas udah selesai, gw meradang, meriang, pilek, influenza. Loh, kok gejala flu burung. Yang jelas, bener-bener bikin jantung bekerja lebih cepet. Pak Erning aja ampe ngos-ngosan kayak lomba lari 1010 km. Yang paling kasian, Mas Ian. Abis dari Halilintar, ia ngangkat tangan untuk permainan selanjutnya, kecuali Istana Boneka. Begitu pula dengan Habib. Pas perjalanan pulang, Habib semangat cerita kalo dia ampe dua kali naik permainan di Dufan, bahkan sampai tertidur. Gw mikirnya, hebat juga nih si Habib, padahal tadi takutnya bukan main abis Halilintar. Tapi pas dia bilang kalo yang dinaikin itu permainan istana boneka, gw langsung lemes.

Balik lagi ke Halilintar. Abis Halilintar semuanya sepakat main arung jeram, karena hari tampaknya akan hujan. Disini nih yang gak enaknya. Semua basah kuyup abis dari arung jeram. Airnya bener-bener deres. Jadi basah deh semua ampe ke bagian terdalam. Tapi nyantei aja toh, nanti dikeringin ama angin. Hanya gw dan Fingqo yang ngejinjing sepatu kemana-mana se-antero Dufan.

Abis Arung Jeram, gw ditantang naik Kora-Kora. Siapa takut. Cuman naik turun gitu kok. Tapi yang lain pada takut semua, apalagi K’ Zakk. Tapi keknya ada yang disembunyiin deh bagi mereka yang gak ikut. Tapi gw mikir lagi. Kapan lagi bisa pergi rame-rame kek gini. Jadi coba aja semuanya. Ya udah, gw coba. Dan tak tanggung-tanggung gw ngambil posisi nomor dua dari atas. Apa kisah selanjutnya?

Gw bener-bener nyesel naik Kora-Kora. Jika pada saat itu nyawa gw akan dicabut, hanya satu permintaan gw. TOLONG BERENTIIN KORA-KORA INI SEKARANG JUGA!!!!PLIISSSSSSSSSSSSSSSSSSSS. Tapi kayaknya nyawa gw masi belum berakhir. Dan gw terpaksa nutupin mata sambil teriak dan megangin jantung biar gak copot. Tapi untung aja gw gak kek cewek yang difotoin Mbak Endah (Unnes), keknya udah pipis deh..he…

Asli kalo gw kucing yang punya nyawa sembilan, agaknya telah berkurang satu karena naik Kora-Kora. Makanya waktu gw diajak naik kincir-kincir, gw gak sanggup lagi. Beberapa orang dari rombongan tampaknya masi kuat. Gak tau deh gimana cara orang tu bisa sekuat itu, setelah beberapa kali nyawa mereka hampir melayang.he. Diputar vertikal, lalu horizontal, vertikal lagi, tapi kursinya ikut juga berputar, begitu permainan kincir-kincir. Rombongan yang ada di bawah pada ngakak semua. Pasalnya mereka yang naik kagak tau, kalo mekanisme “pembunuhan terencana” kali ini seperti itu.

Perjalanan dilanjutkan ….waduh sori udah kemaleman…besok disambung lagi ya, sekalian dengan foto-fotonya

Perjalanan dilanjutkan dengan iring-iringan manusia-manusia yang tampaknya akan muntah. Tapi keliatannya masih bertahan. Kemudian dilanjutkan dengan masuk ke dalam ruang bingung. Asli bingung, ruangannya kaca semua. Gw aja sampai ngutuk kalo sempat gak ketemu jalan keluarnya, orang yang paling depan bakal gw jitak. Berkali-kali tersesat entah kemana. Karena orang yang paling depan gak pasti ngasih petunjuk, akhirnya gw pilih ngikutin orang lain yang tampaknya lebih santai dan lucunya mereka pada ngikutin gw dan lolos keluar tapi pintu penipu yang terletak di bagian samping pintu masuk. Padahal gw udah punya rencana jahat, kalo jalan keluar gak ketemu. Memecahkan semua kaca yang ada.

Selanjutnya masuk ke Rumah Miring. Tapi gak terlalu miring hingga membuat kami menjadi miring. Tapi pusing-pusing dikit gw alami setelah keluar dari rumah itu. Hada-hada saja yang dibuat oleh “mereka.”

Karena mendengar orang teriak-teriak begitu kenceng, selain Kora-Kora dan Tornoda. Rombongan pun langsung melirik permainan itu. Ternyata Niagara-Gara. Namun, setelah memasuki antrean. Ternyata antreannya duakali panjang tali beruk. Rombongan yang tinggal beberapa orang pun langsung mengurungkan niat.

Setelah puter-puter cukup lama, rombongan tidak menemukan permainan lain lagi yang antreannya sedikit. Maka daripada itu, kami tak tanggung-tanggung mengantre di tempat permainan yang saat itu paling rame, yaitu Extreme Log. Sambil ngantre kami bisa melihat penampilan group band lokal yang lagi manggung di Dufan. Saking menghayatinya menonton tuh group band, gw dan beberapa teman, Mas Ian, Ade, Hadi diteriaki pengunjung lain. “Woi, jalan”. Wah ternyata antreannya udah jauh, kami terpaksa berlari mengejar ketinggalan antrean yang kira-kira udah sepuluh meter jauhnya. Dua jam kami harus menunggu dan akhirnya masuk ke arena permainan.

Tapi apa yang didapat? Di dalam kami hanya disuguhkan dengan tontonan hutan Arimazona. “Kurang ajar. Udah ngantre 2 jam, ternyata cuman nonton beginian,” kata salah seorang pengunjung Extreme Log. Gw rencananya mo ngomong gitu juga, tapi gak jadi ketika akhirnya di ajak ke arena yang sesungguhnya. Di sini ternyata dia berada. Gw gak bisa menceritakan permainan di sini, karena kalian harus mencobanya sendiri. Abis itu kami salat Ashar bentar.

Usai itu rombongan yang tersisa berjumpa dengan rombongan lain. Dan akhirnya tercetuslah ide untuk mengakhiri permainan di Dufan ini, yaitu dengan menaiki Tornado. Gw sih masi ragu-ragu bakal ikut apa gak. Tapi ikut aja. Liat nanti.

Saat itu sedang ada parade Dufan, jadinya kami berfoto-foto bentar bareng badut Dufan

Namun, sangat beruntung disayangkan hujan gerimis turun. Karena di dekat Komedi Putar akhirnya kami berteduh di sana sambil menaiki kuda-kuda itu. Jadinya selama kurang lebih 15 menit kami ber-komedi putar.

Selesai komedi putar, selesai pula hujan. Dan niat naik Tornado pun muncul kembali. Ternyata Tornado kembali diputar saat kami sampai di sana dan kebanyakan yang naik adalah anak-anak OSN. Gw dan Defri ragu-ragu. Sedangkan yang lain telah menyatakan tidak bakal naik sesuatu yang dapat membunuh. Si Defri akhirnya naik, sedangkan gw masi dengan keraguan. “Ayo, Ndra. Kamu bisa!” teriak-teriak mereka yang udah duduk di Tornado, kebetulan operator baru akan memainkan Tornado kalo udah penuh ato setengah penuh, katanya biar stabil (aduh si operator tampaknya mengaplikasikan pelajaran Kimianya waktu es em a). Gw terharu. Tapi gw telah memutuskan. Gw gak naik. Atut. He……….Pasalnya nyawa gw gak terkumpul-kumpul abis Kora-Kora tadi.

Tampaknya Tornoda permainan kecil, buktinya semua orang pengen nambah. Tapi tidak bagi kakak-kakak di samping Defri. Dia memohon-mohon agar Tornoda dihentikan. Seolah-olah Defrilah penyelamat hidupnya kini. Tapi untungnya si operator tidak mendengar, Tornado pun berputar sekali lagi. Muntah-muntah deh tu si kakak dari atas sana. Hiiiiii…

Permaianan terakhir yang dipilih adalah istana boneka. Padahal panitia udah nelpon-nelpon agar ngumpul di depan komedi putar jam 6 sore, sedangkan sekarang udah jam 6 sore lewat 15 menit.

Pantes si Habib ampe tertidur di istana boneka. Kita disuguhi menikmati pemandangan boneka dengan menggunakan perahu melewati sungai yang ada dalam istana sambil mendengarkan irama yang syahdu. Dan ini lah menjadi the best bagi Habib.

Setelah permainan itu kami salat magrib dan berkumpul dekat komedi putar abis salat. Di sana belanja bentar, foto-foto bentar, makan di parkiran lagi, salat Isya, dan pulang meuju Depok. Sungguh perjalanan yang melelahkan.

tunggu part3, Coming Soon…

4 responses »

  1. kapan dirimu naik tornado??? koq aku g tahu ya,, yang aku ingat pas abes ujan tu aq sama yudi naik cincir raksasa ya mungkin itu namanya, tapi kayaknya bukan, bianglala kayaknya, biang keladi, biangketela g taulah.
    aq ma yudi jadi peserta pertama setelah ujan, jadi kami paling lama di atas, rupanya dufan tu cantiknya luarbiasa klo di liat dari atas (dari bawah bagus jg sih, itu cuma hiperbola ja), tapi beneran bagus koq.
    kita bisa liat semua permainan yang ada di dufan, dari situ jga bisa liat yang namanya angin mematikan yang namanya tornado, tapi dari kelihatannya g seperti namanya dech, cuma mutar2 aja, tapi koq orang pada teriak semua ya??? heran…( padahal aq sendiri g berani jg) he…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s